35 Gambar Lucu Yang Merosakkan Kenangan Hidup AndaPrevious Article
Derita Kanak-Kanak Di India Tak Siapa PerdulikanNext Article
Breaking News
  • Papa Gomo Seorang Bekas Banduan Yang Juga Pengundi HantuPapa Gomo Seorang Bekas Banduan Yang Juga Pengundi Hantu PETALING JAYA: Parti Keadilan Rakyat (PKR) menyifatkan Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai seorang yang "mesra" dan "peramah" dengan semua orang. Pengarah [...]
  • Pengganas Wanita Kiram Tawan Penduduk LAHAD DATU - Seorang penduduk Kampung Tanjung Batu dekat sini melalui saat genting dan menakutkan selama 28 jam apabila dijadikan tebusan selepas rumahnya ditawan 22 pengganas Sulu termasuk dua wanita [...]
  • Tolong Tukar Pengganas Sulu Kepada Pengganas KiramTolong Tukar Pengganas Sulu Kepada Pengganas Kiram PASIR GUDANG – Persatuan Suluk Bersatu Sabah (PSBS) menggesa kerajaan dan media tempatan menukar panggilan pengganas Sulu kepada pengganas Kiram.Pemangku Presidennya, Faizal Sisar berkata, [...]

Latest Hot

Akibat Mengumpat,Roh Kembali Semula

Article   0 Comments
Line Spacing+- AFont Size+- Print This Article

Milah memang terkenal kepoh di kalangan orang kampung. Setiap petang dia akan duduk berlonggok di tangga rumah jirannya sambil mengata orang kampung. Ada saja cerita yang dibualkannya hingga tidak menyedari senja meremang. Mulutnya tetap becok biarpun azan Maghrib berkumandang di masjid berhampiran kampung sedangkan di saat itu sebagai hamba-Nya, kita sepatutnya tunduk menghadap Ilahi.

Suaminya, Osman sudah jenuh mulut menegur kelakuannya itu. Bukan saja menimbulkan fitnah tetapi tidak baik untuk bayi dalam kandungan kerana dia sedang mengandung tujuh bulan. Kata orang tua-tua, hantu syaitan banyak merayau di waktu senja.

Sikap degil Milah sudah Osman faham benar kerana sejak kahwin, Milah kerap melawan cakapnya. Tujuh tahun mereka berkahwin, inilah kali pertama Milah mengandung. Biarpun ini kandungan pertamanya, tapi Milah tidak membuat penjagaan rapi seperti yang disarankan doktor. Bukan Osman melarang isterinya duduk berbual tapi biarlah berpada, jangan sampai keterlaluan hinggakan senja meremang pun dia masih duduk berborak di tangga rumah jiran-jiran.

Ada juga orang kampung menegur perlakuan isterinya dan Osman juga sudah puas menasihatinya tetapi ia umpama mencurah air ke daun keladi. Sikap isterinya tetap tak berubah dan lama kelamaan, dia buat tak reti.

Maka sukalah Milah kerana tabiatnya sudah tiada yang ambil peduli. Maka rancaklah, dia duduk berlonggok di tangga rumah jiran sambil mengata itu dan ini. Kebetulan, ada teman-teman yang menyokong, rancaklah kegiatan itu.

Sebulan sebelum melahirkan, sikap Milah nyata berubah. Dia lebih gemar menyendiri dan ketika kawan-kawannya datang ke rumah, mulutnya tidak lagi becok bercerita seperti selalu. Memang ramai yang hairan dan suaminya turut pelik dengan sikapnya itu tetapi dia tidak bertanya lanjut, malah memanjatkan rasa syukur kerana isterinya sudah berubah.

Suatu malam, Milah merasakan perutnya terlalu sakit. Malah dilihatnya ada darah yang mengalir di celah pahanya. Segera dia mengejutkan suaminya dan tergesa-gesa mereka ke hospital. Sesampai di hospital, doktor membuat pemeriksaan dan mendapati rahimnya sudah terbuka empat sentimeter. Milah tidak dibenarkan balik pada malam itu sebaliknya dia ditahan di hospital kerana menurut doktor, dia akan bersalin. Osman juga tidak mahu menanggung risiko dan dia bersetuju kerana dia sudah tidak sabar untuk menimang anak setelah tujuh tahun berkahwin.

Kurang dari 12 jam, Milah merasakan sakit perutnya makin kerap, sakit pinggang dan segala-galanya tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Berkali-kali dia menjerit meminta tolong daripada jururawat bertugas. Sekali dua mereka melayan karenahnya tetapi lama kelamaan mereka hanya mampu menyuruhnya bersabar sahaja.

Kira-kira jam tujuh pagi, sakit yang Milah tanggung sudah tidak tertahan lagi. Dia segera dibawa ke bilik bersalin kerana pintu rahimnya sudah terbuka lapan sentimeter. Jururawat menyuruhnya meneran kerana kepala bayinya sudah kelihatan. Berkali-kali Milah cuba melakukannya malah tenaganya hingga kehabisan. Melihat keadaannya yang tidak bermaya, jururawat ‘memasukkan air’ dan setengah jam kemudian doktor melakukan kaedah vakum bagi menyelamatkan nyawa bayinya yang hampir lemas.

Malangnya Milah meninggal dunia kerana urinya tersangkut di dalam rahim. Mereka sedaya upaya menyelamatkannya, tapi benarlah Allah lebih menyayangi makhluknya. Maka menangislah Osman kerana isteri yang disayanginya meninggal dunia. Dia sendiri terkeliru bagaimana untuk mahu menjaga anak lelaki tunggalnya, Muhammad Hakimi tanpa kehadiran seorang isteri. Puas keluarga dan sanak saudara menasihatinya dan mereka berjanji akan menjaga anaknya bersama-sama.

Jenazah isterinya selamat dikebumikan. Namun seminggu selepas itu, kampung tempat tinggal mereka gempar apabila kubur Milah digali. Nasib baiklah ketika itu, ada orang kampung terlihat tiga orang lelaki sedang memikul mayat Milah. Kala mereka menyergahnya, ketiga-tiganya lari lintang pukang dan meninggalkan mayat Milah di tepi kubur.

Gempar seketika orang kampung dan puas mereka bercerita tentang hal itu. Kata orang, kubur Milah dikorek untuk dipuja dan mahu dibuat minyak dagu. Segera mereka mengebumikan semula mayat Milah. Maka bertambahlah kesedihan Osman kerana orang memperlakukan jenazah isterinya sebegitu.

Namun seminggu selepas itu, sekali lagi orang kampung gempar. Kali ini bukan kuburnya dikorek tapi orang melihat kelibat Milah duduk di rumah jiran di waktu senja, sama seperti perangainya yang suka bertandang ke rumah orang ketika mengandung dulu. Sekali lagi, Osman rasa terpukul dan dia mendapatkan nasihat daripada seorang Lebai di kampung mereka.

Kata Lebai itu, ini mungkin balasan Allah kerana perbuatannya yang suka mengumpat orang dan tidak sempat meminta maaf daripada orang kampung apatah lagi meninggal dunia sebaik bersalin. Bagaimanapun Lebai menasihatkan Osman agar banyak bersabar di samping berdoalah agar Tuhan mengampunkan dosa-dosa isterinya. Benarlah kata orang, jangan sesekali melakukan dosa kerana di dunia Allah sudah menunjukkan balasannya, belum lagi balasan di akhirat dan diseksa di alam barzakh.

Tu le lain kali jgn suka buat ketupat kosong.
Aku suka ketupat pulut daun palas..

. “xlupa untuk Share Kat Facebook juga yea,TQ”

Comments

Tak Lupa Komen

Article   0 Comments
Banner
Banner
Banner
Banner
Advertise Text Here[RM20]

Rahsia Besarkan Zakar DENGAN Mudah Klik Sini 

Rahsia Awek Muda dan Kekal Cantik Klik Sini 

Petua Tahan Lama Jimak Di Ranjang Klik Sini 

Cara Nak Henan Awek DENGAN Senang Klik Sini 

Cara jemput rezeki 3 angka kurang dari sejam. Macam x percaya jom tengokKlik Sini 
ping your blog, website, or rss feed for free my ping in totalping.com Page Rank Check